Gara-gara nyelip-nyelipin kata-kata Nurhaya (maksudnya buat optimasi kali, siapa tau ada temennya yang nyari di gugel terus nyasar kesini :mrgreen:) di postingan ini, saya disangka suka sama si Nurhaya. Nih tak kasih sekalian screenshootnya.
Komentar
Saya kasih tau, Nurhaya itu siapa. Nurhaya itu temen, nggak terlalu deket. Tapi kok bisa-bisanya saya dibilang suka ama dia, apalagi pacaran?👿 dia kan udah punya pacar. Tak mau tunjukin screenshootnya sekalian?👿 saya rasa nggak perlu.

Udah, pokoke langsung ke intinya, mulai detik ini saya akan memberlakukan sistem moderasi komentar. Jadi yang masuk komentarnya akan ditampung dulu lalu dicek apakah bagus untuk dimasukkan ke blog ini. Anda setuju? Seterah:mrgreen:

Gara-gara nulis Nurhaya, saya kena batunya:mrgreen:

Note: anak muda zaman sekarang kebanyakan aneh-aneh. Kalo ada orang yang deket (deket belom tentu pacaran) akan disangka pacaran sedangkan apabila diputusin kayak ingin bunuh diri aja. Dan sebenernya jatuh cinta itu biasa,:mrgreen: kalo nggak pernah jatuh cinta sampai tua baru itu namanya ada yang tidak beres😆 halah… kok jadi ngawur:mrgreen: